Bisnis

Asosiasi Pertekstilan Indonesia Siap Serap Tenaga Kerja yang Dirumahkan di Kuartal II/2021

Jakarta, difanews.com — Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) melihat pascakehadiran 1,2 juta vaksin Covid-19 masih belum cukup untuk memulihkan industri tekstil di Tanah Air.

Karena itu, Sekretaris Jenderal Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Rizal Tanzil Rakhman mengatakan, pemerintah perlu mengimbangi dengan memacu faktor lain untuk dilakukan agar industri bisa pulih, bahkan tumbuh pesat.

“Pemerintah perlu memacu proteksi pasar dalam negeri, peningkatan daya beli masyarakat, kemudian membangun ekosistem industri dalam negeri yang kokoh. Artinya mulai dari bahan baku, terintegrasi dari hulu hingga hilir, agar supply chain terjaga,” ujarnya saat dihubungi Bisnis, Selasa (8/12/2020).

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa dampak terdekat dari hadirnya vaksin adalah mulai terserapnya kembali tenaga kerja yang sebelumnya dirumahkan. Rizal mengatakan bahwa hingga saat ini estimasi karyawan yang telah dirumahkan berjumlah 2 juta orang karena dampak pandemi Covid-19.

 “Hingga saat ini [Desember 2020] sudah setengahnya [1 juta] mulai kembali bekerja. Dan sisanya hingga akhir 2021. Kami akan mulai serap kembali di kuartal II/2021 dan secara bertahap,” katanya.

Namun, Rizal belum bisa mengatakan dengan rinci skema dari berapa jumlah pekerja yang akan diserap kembali secara bertahap.

Menurutnya, industri akan makin cepat menyerap tenaga kerja, bila permintaan barang dalam negeri makin tinggi. Meski demikian, ia meyakini bahwa ancaman produk impor masih menghantui.

“Cinta produk dalam negeri itu yang perlu dikuatkan. Proteksi pasar dalam negeri dan substitusi bahan baku adalah kuncinya agar industri bisa tumbuh dan tenaga kerja cepat terserap,” ujar Rizal.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker