Film

Di Éra Pandemi Covid-19, Disney dan Marvel Raup Box Office Lewat Film ‘Black Widow’

 “Disutradarai Cate Shortland, ‘Black Widow’ mengumpulkan tambahan 78 juta dolar AS dari 46 wilayah internasional, meningkatkan pendapatan box office globalnya menjadi 158 juta dolar AS,” tulis Variety, Senin (12/7).

JAKARTA, DIFANEWS.COM — Film petualangan pahlawan super Disney dan Marvel ‘Black Widow’ meraup hasil cukup fantastis, 80 juta dolar AS atau sekitar Rp 1,1 triliun pada akhir pekan pertama pemutarannya.

Hasil itu sekaligus memecahkan tolok ukur untuk debut box office terbesar sejak pandemi Covid-19.

Film yang dibintangi Scarlett Johansson itu adalah yang pertama dari Marvel Cinematic Universe sebagai pembuka, baik di bioskop maupun di Disney Plus.

Disney melaporkan bahwa ‘Black Widow’ menghasilkan lebih dari 60 juta dolar AS dalam pembelanjaan konsumen Disney Plus Premier Access secara global. Hal itu menandai kesempatan langka di mana sebuah studio meraup keuntungan yang diperoleh dari streaming.

“Disutradarai Cate Shortland, ‘Black Widow’ mengumpulkan tambahan 78 juta dolar AS dari 46 wilayah internasional, meningkatkan pendapatan box office globalnya menjadi 158 juta dolar AS,” tulis Variety, Senin (12/7).

Dikombinasikan dengan hasil dari Disney Plus, angka akhir pekan mencapai 215 juta dolar AS. Namun, membatasi penjualan tiket secara keseluruhan adalah fakta bahwa ‘Black Widow’ masih belum memiliki tanggal rilis di Cina, yang merupakan pasar bioskop sangat penting untuk franchise Marvel.

Disney mulai meluncurkan film-film tertentu di bawah spanduk Akses Premier sebagai konsesi sementara pemutaran film akibat pandemi. Studio tidak membagikan data pemirsa untuk ‘Cruella’ yang dirilis sebelumnya ataupun animasi ‘Raya and the Last Dragon’, yang juga ditayangkan perdana secara bersamaan di bioskop dan di Disney Plus dengan biaya premium.

Belum jelas apakah Disney akan terus melaporkan data sewa digital untuk film-filmnya yang akan datang atau studio akan secara selektif membagi informasi untuk hanya menyoroti hasil yang kuat.

“Itu akan diuji ketika ‘Jungle Cruise’, sebuah film keluarga yang dibintangi Emily Blunt dan Dwayne Johnson, dibuka di bioskop dan di Disney Plus pada 30 Juli,” lanjut laporan.

‘Black Widow’ awalnya dijadwalkan tayang perdana pada 2020, tetapi ditunda beberapa kali karena pandemi. “Tidak diragukan lagi, ini pantas ditunggu,” kata ketua Konten Disney Studios Alan Bergman.

Cate Shortland, Scarlett Johansson, dan tim Marvel Studios dinilai telah menghadirkan film luar biasa yang melanjutkan warisan keunggulan kreatif saat Marvel Cinematic Universe berkembang dan memasuki era baru.

Ketua distribusi media dan hiburan Disney Kareem, juga memuji keberhasilan peluncuran hibrida untuk ‘Black Widow’, film Marvel pertama yang dirilis dalam dua tahun.

Disney sebelumnya mengumumkan ‘Shang-Chi and the Legend of the Ten Rings’ Marvel (dibuka pada 3 September) akan diputar secara eksklusif di bioskop selama 45 hari, tetapi studio belum menyusun rencana untuk ‘Eternals’, yang diluncurkan pada 5 November.

“Penampilan kuat ‘Black Widow’ akhir pekan ini menegaskan strategi distribusi fleksibel kami untuk membuat film waralaba di bioskop untuk pengalaman sinematik sejati dan, karena kekhawatiran Covid berlanjut secara global, kami memberikan pilihan kepada konsumen yang lebih suka menonton di rumah di Disney Plus,” katanya.

Adapun Universal Studio menempati urutan ketiga dan keempat di tangga box office domestik dengan ‘Boss Baby: Family Business’ (8,7 juta dolar AS) dan ‘The Forever Purge’ (6,7 juta dolar AS).

‘A Quiet Place Part II’ Paramount mengambil tempat kelima dengan 3 juta dolar AS, mendorong penghitungan domestiknya menjadi 150 juta dolar AS, hasil terbesar untuk film yang dirilis selama pandemi. Untuk kali pertama sejak awal Covid-19, box office domestik telah melampaui total pendapatan 100 juta dolar AS.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker