News

Kepergian Maradona Bikin Napoli Berduka Cita

Don’t cry for me Argentina…..

Jakarta, difanews.com — Jangankan rakyat Argentina, rakyat Italia, khususnya Napoli, pun menangis dengan kepergian Diego Armando Maradona. Bagi mereka, sepakbola layaknya agama dan Maradona adalah tuhannya.

Berita kematian Maradona, Rabu (25/11), memancar di sekitar gang-gang sempit kota, menarik banyak orang ke jalan-jalan dengan wajah duka. Betapa tidak, bintang Argentina itu  pernah mengubah tim sepakbola Napoli menjadi tim No. 1 di Italia.

Maradona, kelahiran Buenos Aires, 30 Oktober 1960, membawa Napoli juara Serie A 1986-87 dan 1989-90, juara Coppa Italia 1986-87, UEFA Cup 1988-89, dan Supercoppa Italiana 1990.

Karena itu, duka mendalam itu membuat mereka seperti melupakan protokol kesehatan terkait wabah virus corona.

“Hanya ada satu Maradona,” teriak sekelompok penggemar, semburan api merah di bawah lukisan dinding raksasa yang menunjukkan bintang gempal itu di masa kejayaan sepakbola Napoli.

 “Ia adalah simbol, pahlawan kita. Ia mengharumkan nama kota melalui sepakbola. Ini mungkin terlihat bodoh tapi begitulah keadaannya di sini,” tambah seorang pemuda, yang menunjukkan KTP-nya untuk menunjukkan bahwa orang tuanya menamainya Diego Armando untuk menghormati idola mereka.

Maradona datang ke Napoli, kota yang disinari matahari dan takhayul, pada 1984 ketika berusia 23 tahun.

Saat itu, tim Napoli yang ketinggalan zaman sedang berjuang untuk tetap di papan atas. Pemain Argentina itu mengubahnya, membawanya ke gelar Liga Serie A pertamanya pada 1987 dan meraih ‘scudetto’ kedua pada 1990.

 “Ia adalah dewa sepakbola,” kata Salvatore Esposito, bintang serial televisi Gomorrah. “Kami pemuda yang tumbuh di pinggiran kota Napoli bermimpi menjadi pemain sepakbola karena Diego. Ia adalah salah satu keluarga,” katanya kepada televisi Sky Italia.

Wali kota Luigi de Magistris meminta stadion Napoli diganti namanya menjadi Maradona. “Diego, Neapolitan, dan Argentina, Anda memberi kami kegembiraan dan kebahagiaan. Napoli mencintaimu! ” katanya dalam sebuah pernyataan.

Maradona dikerumuni oleh puluhan ribu penggemar ketika kali pertama tiba di Naples, tetapi ia pergi di bawah awan pada 1991, diskors dari sepakbola dunia selama 15 bulan karena doping dan menggunakan kokain.

Sebuah film dokumenter 2019 menceritakan tahun-tahun liarnya di Napoli, ketika ia menjadi kecanduan kokain dan pesta. Ia memiliki seorang putra yang hanya dikenalnya setelah pengadilan Italia memerintahkannya untuk membayar biaya pemeliharaan dan ia dikejar oleh otoritas pajak setempat atas tunggakan yang belum dibayar selama bertahun-tahun setelah kepergiannya.

Tapi setiap kesalahan dan pelanggaran tidak berarti apa-apa bagi pasukan pengikutnya di kota yang sering diremehkan oleh seluruh negeri.

“Kami hancur,” kata juru bicara klub Napoli Nicola Lombardo. “Kami merasa seperti petinju yang tersingkir. Kami kaget. Kami telah kehilangan anggota keluarga kami.”

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker