News

Pemerintah Siapkan 450 Unit Bus Shalawat di Makkah, Semuanya Gratis

Ada sembilan rute bus Shalawat yang beroperasi selama 24 jam yang akan mengantar jamaah dari pondokan ke Masjidil Haram, dan sebaliknya.

MAKKAH, DIFANEWS.com — Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi  mengimbau jamaah haji yang sudah berada di Makkah untuk memanfaatkan fasilitas bus Shalawat. Dengan begitu, tiap jamaah tidak perlu lagi mengeluarkan uang pribadi untuk menyewa bus, taksi, atau kendaraan umum lainnya jika ingin bertolak ke Masjid al-Haram dari hotel, begitu pun sebaliknya.

“Pada prinsipnya bidang transportasi sudah menyiapkan layanan untuk melakukan ibadah umrah perdana bagi jamaah yang datang pertama ke Kota Makkah,” kata Kabid Transportasi PPIH Arab Saudi Asep Subhana, Senin (15/7).

Menurut Asep, jika ada jamaah yang tergabung dalam Kelompok Bimbingan Ibadah Haji (KBIH) menyewa bus untuk pergi ke Masjid Al Haram, ia mengimbau sebaiknya tidak dilakukan lagi. Karena, sejak di Tanah Air, jamaah sudah diimbau untuk menggunakan bus Shalawat selama di Makkah.

Bus antara lain dilengkapi soket USB di dinding-dindingnya yang bisa dimanfaatkan jamaah untuk mengisi daya ponsel maupun gadget-nya.

“Kalau ada kejadian jamaah menyewa bus, itu di luar pengetahuan kami. Tapi sebaiknya tidak dilakukan. Karena jamaah bisa naik bus Shalawat secara gratis,” kata Asep.

Pada musim haji 1440H/2019M ini, pemerintah menyediakan 450 unit bus shalawat yang akan beroperasi selama 24 jam.

 “Ada sembilan rute bus Shalawat yang beroperasi selama 24 jam yang akan mengantar jamaah dari pondokan ke Masjidil Haram, dan sebaliknya,” jelas Asep.

Bus yang berkapasitas sekitar 70 penumpang ini juga dilengkapi air conditioner (AC), tombol darurat pembuka pintu, GPS, serta alat pemecah kaca. Dalam bus ini juga tersedia soket USB di dinding-dinding bus dekat tempat duduk penumpang yang bisa dimanfaatkan jamaah untuk mengisi daya ponsel maupun gadget-nya.

Ia juga menyampaikan, pada tahun ini layanan bus Shalawat dapat dinikmati oleh seluruh jamaah haji Indonesia tanpa terkecuali.

 “Tahun ini jamaah akan menggunakan bus langsung dari hotel ke terminal di sekitar Masjidil Haram. Bila tahun sebelumnya ada beberapa rute yang mengharuskan jamaah berpindah bus untuk sampai ke Masjidil Haram, maka tahun ini sudah tidak ada lagi,” ujar Asep.

Layanan transportasi bus Shalawat bagi jamaah haji pada tahun ini melibatkan dua operator bus. Pertama, Saptco  yang akan melayani lima rute, masing-masing dengan stiker bus nomor 4 yang mengakhiri perjalanan di terminal Bab Ali, dan bus bernomor 5, 6, 7, serta 9 yang akan mengakhiri perjalanan di terminal Syib Amir. Bus Shalawat ini memiliki ciri  berwana merah.

Kedua, bus Rawahil yang akan melayani empat rute, masing-masing dengan stiker bus nomor 8 dan 10 yang akan mengakhiri perjalanan di terminal Syib Amir,  serta bus bernomor 11 dan 12 yang akan mengakhiri perjalanan di terminal Jiad. Bus Shalawat ini memiliki ciri bercat warna hijau.

Meski jumlah bus shalawat yang disediakan sudah cukup banyak, untuk menghindari penumpukan penumpang, Asep mengimbau jemaah untuk dapat datang lebih dini bila ingin sholat fardhu di Masjidil Haram.

“Pada saat ingin salat berjamaah di Masjidil Haram, wajib datang lebih dini, jangan mendekati waktu adzan ehingga tidak berebut dengan jamaah lain dan nyaman di Masjidil Haram,” pesan Asep.

Hal ini juga bertujuan untuk menghindari terjadinya kemacetan di jalur menuju terminal. Begitu juga ketika ingin kembali ke pemondokan usai salat fardhu, Asep mengimbau agar jeamaah dapat bergiliran meninggalkan Masjidil Haram.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker