News

Presiden AS Donald Trump Dikecam Karena Cuitan Nyinyirnya Terhadap Anggota Kongres

Trump mencuit satu video dan mencuit ulang postingan orang lain yang ditujukan kepada anggota Kongres dari Minnesota.

JAKARTA, DIFANEWS.com — Presiden Amerika Serikat Donald Trump dikecam anggota Demokrat kawakan di Senat karena pernyataannya “yang menjijikkan dan memalukan” mengenai Muslimah anggota Kongres dari Partai Demokrat Ilhan Omar.

Bernie Sanders dan Elizabeth Warren, dua calon presiden dari Demokrat, mengecam Trump di Twitter.

Pada Sabtu (13/4) pagi, Trump mencuit satu video dan mencuit ulang postingan orang lain yang ditujukan kepada anggota Kongres dari Minnesota tersebut.

“Ilhan Omar adalah seorang pemimpin dengan kekuatan dan keberanian. Ia takkan mundur gara-gara kebencian dan rasisme Trump, dan kami juga tidak. Serangan yang menjijikkan dan berbahaya terhadapnya harus diakhiri,” kata Sanders, dikutip Antara dari Kantor Berita Turki, Anadolu.

“Presiden menghasut kekerasan terhadap seorang anggota Kongres yang sedang menjabat –dan seluruh kelompok orang Amerika berlandaskan atas agama mereka. Menjijikkan. Memalukan. Dan setiap pemimpin terpilih yang menolak untuk mengutuknya ikut bertanggung jawab untuk itu,” kata Warren.

Trump mengecam Muslimah anggota Kongres tersebut setelah beberapa komentar Ilhan beredar, yang berbicara mengenai Islamofobia yang dihadapi umat Islam era pasca-11 September. Ilhan telah menghadapi serangan karena komentar yang ia keluarkan pekan lalu mengenai serangan teror 11 September 2001.

“Sudah terlalu lama kami hidup dalam ketidaknyamanan menjadi warga kelas dua,” kata Ilhan dalam acara di Dewan mengenai Hubungan Islam-Amerika (CAIR).

“Dan jujur saja, saya jemu dengan itu. Dan setiap muslim di negeri ini tentu jemu dengan itu. CAIR didirikan setelah 11/9 karena mereka mengakui bahwa sebagian orang melakukan sesuatu, dan bahwa kami semua mulai kehilangan akses ke kebebasan sipil kami,” kata Ilhan.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker