Bisnis

Kadin Indonesia: Pemerintah Perlu Dukung Efisiensi Industri Manufaktur

JAKARTA, difanews.com — Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menekankan pentingnya pemerintah memberi dukungan terhadap perbaikan efisiensi di tengah tekanan harga pada industri manufaktur atau pabrik yang masih terus berlanjut.

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Shinta W. Kamdani mengatakan selain karena adanya kenaikan biaya energi dan bahan baku, dukungan terhadap efisiensi diperlukan mengingat kondisi daya beli masyarakat yang belum pulih dan tidak stabil.

Dengan target pertumbuhan industri 4,5–5 persen pada tahun ini, dukungan pemerintah terhadap industri juga harus menyesuaikan.

“Kalau tidak ada peningkatan efisiensi biaya produksi, industri nasional tidak bisa meningkatkan kinerja dengan maksimal karena beban operasional yang lebih tinggi atau penurunan demand pasar akibat inflasi yang lebih tinggi,” kata Shinta, Senin (3/1).

Selain itu, biaya-biaya usaha pokok industri nasional di beberapa aspek juga masih merupakan yang termahal di ASEAN. Shinta berharap dukungan tersebut bisa dilakukan dengan reformasi-reformasi struktural terhadap iklim usaha sehingga biaya-biaya dapat ditekan untuk mendongkrak kinerja.

Kadin juga mendorong pemerintah untuk fokus pada fasilitasi peningkatan kualitas produk manufaktur dan pembenahan rantai pasok dalam negeri yang tidak berkesinambungan. Hal lain yang perlu dipercepat yakni ratifikasi Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), serta sosialisasi dan pelatihan pemanfaatan perjanjian perdagangan bebas untuk UMKM.

“Itu untuk memastikan pelaku usaha manufaktur nasional tetap bisa memaksimalkan kinerja dengan memanfaatkan pasar ekspor bila demand pasar domestik belum cukup suportif,” ujarnya.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker