BisnisNews

Permintaan dari China Merosot, Output Pabrik di Jepang Pun Turun Tajam

Data penurunan 3,7 persen dalam output pada Kamis (28/2), lebih besar dari prakiraan pasar rata-rata penurunan 2,5 persen dan menandai bulan kontraksi ketiga berturut-turut.

JAKARTA, DIFANEWS.com — Output pabrik Jepang mencatat penurunan terbesar dalam satu tahun pada Januari 2019 menyusul perlambatan permintaan China dan perang perdagangan Sino-AS memakan korban di sektor manufaktur negara itu, pendorong utama pertumbuhan ekonomi.

Kesuraman itu juga diperburuk dengan penjualan ritel yang jatuh pada Januari, meleset dari prakiraan ekonom. Penjualan ritel melambat tajam dibandingkan bulan sebelumnya. Peningkatan permintaan dalam negeri yang diharapkan mengimbangi pelemahan permintaan eksternal juga gagal terpenuhi.

Sejumlah data yang lemah memperkuat kekhawatiran para pembuat kebijakan bahwa output yang lesu akan memukul pertumbuhan ekonomi terbesar ketiga di dunia, dengan para eksportir membatasi pengiriman dan produsen menghentikan produksinya ketika perang tarif Sino-AS menghantam perdagangan dengan China.

“Permintaan yang lemah adalah faktor utama di balik penurunan besar Januari. Sangat mungkin bahwa output akan turun pada kuartal pertama, ”kata Koya Miyamae, ekonom senior di SMBC Nikko Securities, diktutip dari Reuters.

“Prospek akan sangat tergantung pada permintaan eksternal, meskipun produsen sejauh ini tidak menghadapi situasi di mana mereka dipaksa memotong produksi untuk menyesuaikan persediaan.”

Data penurunan 3,7 persen dalam output pada Kamis (28/2), lebih besar dari prakiraan pasar rata-rata penurunan 2,5 persen dan menandai bulan kontraksi ketiga berturut-turut.

Jepang juga menghadapi jalan bergelombang di depan dengan produsen yang disurvei oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri (METI) dalam laporannya mengharapkan output untuk rebound 5,0 persen pada Februari tetapi turun 1,6 persen pada Maret.

Penurunan tajam dalam output mobil, listrik dan produksi mesin, komponen dan perangkat elektronik menyeret turun aktivitas keseluruhan, kata seorang pejabat kementerian, menambahkan bahwa rebound signifikan tidak diharapkan untuk saat ini.

Kementerian menolak penilaian kegiatan itu sebagai macet. Sebelumnya, hal itu digambarkan sebagai pengambilan secara bertahap.

Ekonomi Jepang mengalami rebound pada kuartal keempat karena belanja bisnis dan konsumen membaik  dari kemerosotan yang disebabkan bencana alam. Tapi gesekan perdagangan dan kenaikan pajak penjualan yang direncanakan pada Oktober telah memicu kekhawatiran resesi tahun ini.

Menggarisbawahi permintaan domestik yang rapuh, data terpisah menunjukkan pada Kamis, penjualan ritel tumbuh hanya 0,6 persen tahun ke tahun di Januari, terseret oleh penjualan yang lamban di department store dan pengecer online dan barang-barang seperti makanan, minuman dan pakaian.

Angka tersebut dibandingkan dengan estimasi median ekonom untuk kenaikan 1,1 persen, melambat tajam dari kenaikan 1,3 persen pada Desember.

Pada penyesuaian musiman, penjualan ritel turun 2,3 persen bulan ke bulan di Januari, pertanda mengkhawatirkan untuk konsumsi swasta, yang menyumbang sekitar 60 persen dari ekonomi.

Data yang dirilis pekan lalu juga menunjukkan ekspor Jepang mencatat penurunan terburuk dalam lebih dari dua tahun pada Januari karena pengiriman China yang jatuh, memicu kekhawatiran tentang potensi kejatuhan dari perang perdagangan Sino-A.S.

Presiden A.S. Donald Trump mengatakan awal pekan ini bahwa ia mungkin akan segera menandatangani kesepakatan untuk mengakhiri perang dagang dengan Presiden China Xi Jinping jika negara mereka dapat menjembatani perbedaan yang tersisa.

Trump telah menunda kenaikan tarif AS pada 200 juta dolar barang Tiongkok dan memperpanjang batas waktu 1 Maret untuk kesepakatan. Keputusan itu membantu mencegah eskalasi lain dalam perang dagang antara dua ekonomi terbesar di dunia yang telah merugikan kedua negara miliaran dolar dan mengguncang pasar global.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker