Kesehatan

Temuan Baru Ilmuwan, Senapan Plasma Diklaim Bisa Bunuh Virus Corona dalam 3 Menit

JAKARTA, DIFANEWS.com — Salah satu masalah terkait penyebaran virus corona adalah kemampuan virus yang dapat bertahan di permukaan selama berjam-jam.

Pada permukaan benda padat, virus corona dapat diatasi dengan penyemprotan disinfektan.  Namun, bagaimana dengan permukaan benda yang menyerap air seperti karton?

Dikutip Kompas.com dari Science Alert, 11 November 2020, para ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu menemukan ‘senapan’ plasma dingin yang bisa menonaktifkan virus corona di permukaan benda dalam 30 detik tanpa merusak materi benda.

Virus penyebab penyakit Covid-19 itu bahkan akan hancur jika terus kontak dengan plasma selama 3 menit.

Plasma adalah bentuk materi keempat selain benda cair, padat, dan gas. Biasanya plasma terbentuk secara alami di bagian luar atmosfer.

Muatan tersebut akan terbentuk ketika elektron dipisahkan dari atomnya (membuat atom bermuatan positif), dan bersama-sama menciptakan sub-partikel bermuatan yang tidak stabil dan lebih reaktif daripada dalam keadaan gas ekuivalennya.

Plasma dingin telah terbukti dapat melawan bakteri yang resistan terhadap obat, bahkan melawan sel kanker. Hal itu mengganggu struktur permukaan dan DNA virus tanpa merusak jaringan manusia.

Penelitian plasma dingin untuk virus corona ini dipimpin Zhitong Chen dari University of California di Los Angeles.

Chen dan rekannya merancang dan mencetak 3D perangkat jet plasma atmosfer yang digerakkan gas argon (elemen inert dan stabil yang merupakan salah satu gas paling melimpah di udara).

Perangkat mengirimkan elektron yang melaju cepat melalui gas, melepaskan atom gas dari elektron terluar saat mereka bertabrakan. Itu hanya membutuhkan daya 12W untuk bekerja.

Tim mengarahkan aliran partikel reaktif mendekati suhu kamar ke permukaan yang terkontaminasi, memaparkannya ke arus listrik, atom dan molekul bermuatan (ion), dan radiasi UV.

Dikutip dari BGR, 12 November 2020, campuran plasma dingin diuji terhadap enam permukaan yang terkontaminasi, termasuk karton, kulit bola, plastik, logam, dan bahan kain katun dari masker wajah.

Virus tidak aktif setelah 30 detik, dan plasma menghancurkan virus dalam waktu tiga menit.

Para peneliti menemukan komposisi material, kekasaran, dan daya serap mempengaruhi hasil. Virus corona pada logam dan plastik dinonaktifkan dalam 30 detik, tetapi karton dan kulit membutuhkan waktu satu menit.

Diketahui, virus corona memiliki struktur yang sederhana. Informasi genetik (ARN) dilindungi di dalam kapsul lipid. Ada corona (mahkota) protein lonjakan yang mengikat sel di luar kapsul.

Sabun dapat menghancurkan kapsul lipid dan membuat virus tidak berguna. Senjata plasma memiliki efek serupa pada virus.

Para peneliti berpendapat ion oksigen dan nitrogen reaktif yang terbentuk saat plasma berinteraksi dengan udara akan menghancurkan partikel virus.

Konsep serupa menggunakan plasma helium tidak efektif. Gaya elektrostatis yang terbentuk di luar kapsul dapat memecahnya.

Para peneliti berpikir plasma dingin juga dapat menonaktifkan virus corona yang menyebar di udara atau aerosol, namun diperlukan lebih banyak penelitian.

Belum diketahui kegunaan praktis apa yang mungkin dimiliki temuan ini dan seberapa cepat larutan berbasis plasma dapat digunakan untuk menetralkan virus corona di rumah atau di tempat umum.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker