Puisi

Puisi-puisi Fian Jampong

Aku akan Mengingatmu

Aku akan mengingatmu
Seperti kedua tanganmu
Mengangkatku lebih tinggi
Saat aku masih belia tentang hidup.

Aku akan mengingatmu
Seperti bau rempah-rempah yang
Menempel pada jari-jari tanganmu
Seusai kau kembali dari dapur idamanmu
Tuk menyiapkan santapan bagiku.

Aku akan mengingatmu
Seperti keringat darah yang
Menetes dari pori-pori tubuhmu,
Kau mengajarkanku bahwa hidup tak semudah burung pipit
Yang menuai dari apa yang tidak mereka tabur.

Aku akan mengingatmu
Dengan mimpi-mimpi yang telah kau tanam di kepalaku,
Dan bila tiba waktunya, akau akan
Menjamu dan memujamu di setiap detik yang
Bergulir menjadi kepingan-kepingan kisah tentangmu,

Ibu.
Maumere, 07/03/2019.

Yang Tersisa dari Kenangan

Yang tersisa dari kenangan:
bulir-bulir rindu yang telah menumpuk berbukit-bukit
dan berakhir di pelabuhan matamu
yang berkaca-kaca.

Yang tersisa dari kenangan:
keping-keping kisah yang
telah kau rajut dalam kasih
dan kini hanya ada dalam ingat dan lupa.

Yang tersisa dari kenangan:
perihal lupa yang selalu kau benci
dan tentang ingat yang selalu kau tangisi.

Kenangan,
seperti butir-butir hujan yang jatuh ke tangan,
sulit tuk ditangkap,
menetes, mengalir, lalu pergi bersama kisah yang kau sesali.
Wisma Rafael, Januari 2019.

Menunggumu dalam Sunyi

Masih di sini, di musim yang belum berganti
Aku menunggumu dalam sepi tak berujung
Hingga tak aku sadari
Kau sesungguhnya telah pergi
Bersama mimpi yang tak kau tepati.

Masih di sini, di waktu yang tak terulang lagi
Aku menunggumu bersama derai hari yang diterpa angin
Mengenang kenangan tertulis di tangan
Merapal setiap janji yang kau ingkari.

Masih di sini, aku berharap
Pada setiap jejak yang pelan-pelan menghilang
Dihapus badai dan derai hari
Hingga lupa aku tentang sepi yang menghantui.

Masih di sini
Aku menunggumu
Dalam sunyi
Yang tak kunjung usai.
Kamar 04, 2018.

Sebelum Aku Mati

Sebelum mati
Aku ingin menyeruput secangkir kopi
Yang kau seduh dengan kasih
Bercampur kenangan.

Sebelum mati
aku ingin lelap di pangkuanmu
menikmati lelahnya hari
yang dihiasi aneka histori.

Sebelum mati
Kusematkan sepucuk surat terakhir
Di bawah bantal yang penuh
Ragam kisah tentang kita.

Saat aku telah mati
Aku ingin kau membaca semua kenangan kita
Yang sempat kutulis pada secarik kertas
Sewaktu sebelum aku mati.
Kamar 04, Februari 2019.

Ibadah Kopi

Pagi ialah secangkir kopi
Yang kau seduh dengan bibirmu
Penuh kenangan manis
Yang tak lekas habis.

Segera kulumat bibir cangkir
Yang tak kalah kenyal dengan bibirmu
Agar kenangan meresap dalam bibirku
Yang telah menjalar dari bibirmu,
Dalam secangkir kopi.
Wisma Rafael, Februari 2019.

Kolekte Perjamuan

Maaf Tuhan,
Saya tak punya apa-apa selain
Sesal dan tobat untuk kolekte
Di perjamuan esok.

Di musim yang tak menentu ini,
Tak ada yang dihasilkan
selain dosa yang kian menumpuk
dan doa yang tak pernah lagi terucap dari bibirku.
Wisma Rafael, Februari 2019.

Data Diri Penulis:
Fian Jampong; kelahiran Manggarai Barat, 24 Februari 1993. Suka menulis puisi, sajak, cerita mini, cerpen dan lain sebagainya. Beberapa karyanya pernah dimuat di media koran lokal dan juga media online. Buku antologi puisi bersama; Berdialog Dengan Angin (Sastrawiji Publisher, 2018), Selimut Sepi (Mandala Penerbit, 2018), Love Your Self (Jejak Publisher, 2018), Gloomy Cloud (Rosiebook Publisher, 2018), Jejak Leo (Penerbit Intishar, 2018), dan Sajak Cinta Buat Mama (Penerbit Graha Litera, 2018). Sekarang sedang menekuni studi filsafat di Sekolah Tinggi Filsafat Katolik Ledalero-Maumere, Flores, Nusa Tenggara Timur. FB: Alfiano Fj.

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker